Kenali gejala meningitis

Gejala Meningitis

Meningitis bakteri adalah jenis meningitis yang paling serius. Ini dapat menyebabkan kematian atau cacat permanen. Meningitis yang disebabkan bakteri merupakan meningitis yang darurat medis. Meningitis mempengaruhi meninges, selaput yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang dan melindungi sistem saraf pusat (SSP), bersama dengan cairan serebrospinal. Pada tahun 2006, tingkat kematian yang diakibatkan oleh meningitis bakteri adalah 34 persen (dari Sumber yang Dipercaya), dan 50 persen pasien mengalami efek jangka panjang setelah pemulihan. Untuk alasan ini, perawatan dengan antibiotik harus dimulai sesegera mungkin. Beberapa jenis bakteri dapat menyebabkan meningitis bakteri, termasuk Streptococcus pneumoniae (S. pneumoniae) dan Grup B Streptococcus. Jenis meningitis lain termasuk meningitis virus, parasit, jamur, dan non-infeksi, tetapi jenis bakteri adalah yang paling parah. Vaksin telah secara efektif mengurangi kejadian meningitis yang disebabkan bakteri.

Berikut adalah beberapa fakta tentang meningitis bakteri:

  • Di Amerika Serikat (AS) dari 2003 hingga 2007, ada sekitar 4.100 kasus meningitis bakteri setiap tahun, di mana sekitar 500 di antaranya fatal.
  • Tipe meningitis bakteri adalah tipe kedua yang paling umum meningitis virus, tetapi meningitis bakteri lebih serius.
  • Bayi berisiko tinggi terjangkit meningitis bakteri, dan menyebar dengan mudah di tempat-tempat di mana banyak orang berkumpul, seperti kampus perguruan tinggi.
  • Gejala meningitis awal termasuk demam dan leher kaku, sakit kepala, mual, muntah, kebingungan, dan peningkatan kepekaan terhadap cahaya. Perhatian medis segera sangat penting.
  • Vaksinasi penting untuk mencegah meningitis. Vaksin yang melindungi terhadap tiga jenis meningitis bakteri adalah Neisseria meningitidis (N. meningitidis), Streptococcus pneumoniae (S. pneumoniae).

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, gejala meningitis dapat muncul baik secara tiba-tiba atau selama beberapa hari. Mereka biasanya muncul dalam 3 sampai 7 hari setelah terkena infeksi.

Gejala meningitis meliputi:

  • mual dan muntah
  • demam
  • sakit kepala dan leher kaku
  • nyeri otot
  • sensitivitas terhadap cahaya
  • kebingungan
  • tangan atau kaki dingin dan kulit berbintik-bintik
  • dalam beberapa kasus, ruam pada kulit yang tidak pudar di bawah tekanan
  • Gejala kemudian termasuk kejang dan koma

Gejala meningitis pada bayi:

  • bernafas dengan cepat
  • menolak makanan dan mudah marah
  • menangis berlebihan, atau berikan erangan bernada tinggi
  • menjadi kaku, dengan gerakan tersentak-sentak, atau lesu dan terkulai

beberapa tes untuk melngetahui apakah pasien menderita meningitis atau tidak, ini adalah tes nya:

  1. Ruam meningitis terjadi jika darah bocor ke jaringan di bawah kulit.

Ini mungkin dimulai sebagai beberapa bintik kecil di bagian tubuh mana pun, kemudian menyebar dengan cepat dan terlihat seperti memar baru.

  1. Glass tes dapat membantu mengidentifikasi ruam meningeal.

Tekan sisi gelas minum dengan kuat pada ruam. Jika ruam memudar dan warnanya berubah saat ditekan, berarti itu bukan ruam meningitis. Jika tidak berubah warna, Anda harus segera menghubungi dokter. Ruam atau bintik-bintik dapat memudar dan kemudian kembali.

Kalian sudah mengetahui gejala meningitis di ataskan, jika kalian atau sanak saudara atau teman terdekat kalian mengeluhkan gejala-gejala diatas sebaiknya kalian langsung membawanya pergi ke dokter sesegera mungkin. Dan juga jangan lupakan untuk vaksin meningitis agar kalian bisa terhindar dari meningitis bakteri, meningitis virus, meningitis parasite, meningitis jamur. Semoga artikel ini sangat bermanfaat bagi kalian yang membacanya!

No comments.

Leave a Reply